Menu

Mode Gelap
Al Haris Apresiasi Upaya Muhamadiyah Tingkatkan SDM Jambi Kebakaran Dzulhijah Muara Bulian, Santri Harus Kehilangan Tempat Tinggal Saat Fadhil Arief Pidato, Tiga Oknum Camat Ini Asyik Ngobrol Jamaah Haji Asal Sarolangun Persiapkan Diri Sebelum Wukuf di Arafah Tuntut Kenaikan Gaji, Anggota BPD Se-Sarolangun Gelar Unjukrasa

Peristiwa · 22 Sep 2021 14:57 WIB

Bertemu Suku Anak Dalam di Jambi, Menteri Nadiem Tidur di Rimba


 Bertemu Suku Anak Dalam, Menteri Nadiem Tidur di Hutan Jambi. (dokumen Kemendikbudristek) Perbesar

Bertemu Suku Anak Dalam, Menteri Nadiem Tidur di Hutan Jambi. (dokumen Kemendikbudristek)

Kabarjambikito.com – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nadiem Makarim kembali menginap di salah satu rumah warga dalam kunjungan kerjanya, kali ini di dalam hutan bersama Orang Rimba Suku Anak Dalam, Jambi.

Dalam kunjungannya kali ini, Nadiem bermalam di sebuah rumah panggung Pusat Kegiatan Belajar Mengajar (PKBM) Bunga Kembang, Kabupaten Sarolangun, Provinsi Jambi.

Di sana, Nadiem menyapa anak-anak Orang Rimba Suku Anak Dalam, orang tua, guru, komunitas Konservasi Indonesia Warsi, dan perwakilan pemerintah Kabupaten Sarolangun.

BACA LAINNYA  Penutupan PWN, Al Haris Ucap Terimakasih 5 Desa, Bupati Fadhil: Saya Berharap Ada Dampak Positif Bagi Generasi Muda

“Nama saya Nadiem, saya pakai kaus Merdeka Belajar karena kami di Kemendikbudristek percaya bahwa pendidikan bentuknya tidak hanya satu, tapi beragam. Karenanya belajar haruslah merdeka,” kata Nadiem, Selasa (21/9/2021).

Nadiem menyebut kedatangannya ingin melihat secara langsung bagaimana proses belajar anak-anak Suku Anak Dalam karena metodenya tidak bisa disamaratakan.

“Kita harus memberikan pendidikan yang cocok. Maka dari itu, saya ke sini untuk memahami apa yang dibutuhkan dan apa yang tidak dibutuhkan bagi masyarakat yang masih memegang teguh kearifan lokalnya,” ucapnya.

BACA LAINNYA  Setelah Berhasil 'Jemur' Gubernur dan Ketua DPRD Provinsi Jambi, Ini Yang Akan Dilakukan Mahasiswa

Ketua PKBM Bunga Kembang, Maknun bercerita bahwa anak-anak mereka masih sulit mendapatkan pendidikan formal karena hidup semi nomaden, sehingga banyak anak yang dititipkan ke PKBM untuk belajar.

“Misalnya, Orang Rimba hidup dari menjual damar, madu, dan rotan. Namun saat transaksi, harganya tidak sesuai dan mereka merasa dibohongi. Maka anak-anak kita ajarkan berhitung,” ucap Maknun.

Nadiem menegaskan, pendidikan bisa didapatkan dimana saja, ia berharap Orang Rimba yang sudah berhasil untuk ikut menurunkan ilmunya kepada anak-anak di desanya.

BACA LAINNYA  Ketua PC PMII Batanghari, Mauludin: Kita Dukung Program-program Pemerintah

“Pengalaman belajar ini akan saya kenang seumur hidup saya. Kepada kakak-kakak Orang Rimba yang berhasil berkuliah, teruslah menginspirasi adik-adiknya. Tidak perlu memaksa jika memang bukan keinginan adik-adiknya (untuk sekolah sampai pendidikan tinggi). Tapi kembalilah ke sini dan bercerita tentang pengalaman-pengalaman kalian agar wawasan adik-adiknya semakin luas,” tutup Nadiem.

Mantan CEO Gojek itu juga berjanji akan meningkatkan kesejahteraan para guru di pedalaman seperti di wilayah Suku Anak Dalam Jambi ini.

(Suara.com)

Artikel ini telah dibaca 89 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Kebakaran Dzulhijah Muara Bulian, Santri Harus Kehilangan Tempat Tinggal

7 Juli 2022 - 20:12 WIB

Karhutla di Sarolangun Nyaris Merambat Pemukiman Warga

6 Juli 2022 - 16:31 WIB

Geger!! Diduga Warga Temukan Mayat Pelajar di Sungai

6 Juli 2022 - 16:03 WIB

Warga Kumpeh Baru Dikemukan Setelah Meninggal Beberapa Hari

5 Juli 2022 - 08:08 WIB

Warga Sridadi Dikagetkan Harimau Akar Masuk Dalam Kamar WC

4 Juli 2022 - 08:47 WIB

Banjir di Bengkulu, Ribuan Rumah Warga Terendam

2 Juli 2022 - 15:07 WIB

Trending di Peristiwa