Menu

Mode Gelap
Facebook Mulai Uji Coba Kurangi Konten Politik di 80 Negara, Termasuk Indonesia Tanahnya Ditawar Miliaran Rupiah, Pensiunan PNS Ini Pilih Wakafkan untuk Masjid Al Haris Janji Berantas Sumur Illegal Drilling di Batanghari Pemaparan Visi Misi Cakades Bajubang Laut, Warga : Joni Punya Jaringan, dan Pergaulan Luar Biasa Maulana Terima Penghargaan Menkes Terkait Sanitasi Berbasis Masyarakat

Kabar Daerah · 1 Okt 2021 20:02 WIB

Didemo Mahasiswa, Pemkab Merangin Klaim Bupati Tak Minta Mobil Dinas Baru


 Mahasiswa Demo di Merangin. (Ist) Perbesar

Mahasiswa Demo di Merangin. (Ist)

Kabarjambikito.com – Pengadaan mobil dinas baru untuk Bupati Merangin, Sekda dan Wakil Ketua DPRD Merangin ditolak mahasiswa. Pemkab Merangin mengatakan Bupati tak pernah meminta mobil dinas baru.

“Bupati sudah menyampaikan jika dirinya tidak akan menerima mobil dinas baru itu, beliau kan sebelumnya juga sudah memberitahukan bahwa mobil dinas baru itu bukan beliau yang minta tetapi keinginan oleh DPRD sendiri,” kata Kabag Protokol dan Komunikasi Pimpinan Pemkab Merangin Jambi, Khoiri, kepada wartawan, Jumat (1/10/2021).

Dikutip dari Detik.com, Polisi Sempat Amankan Mahasiswa Demo Tolak Mobil Baru Bupati-Sekda Merangin
Khoiri mengatakan mobil dinas baru yang dianggarkan dalam APBD Perubahan itu ditujukan untuk mengganti mobil dinas yang sempat mengalami kecelakaan. Dia mengatakan Bupati Merangin siap membatalkan pengadaan mobil dinas tersebut.

BACA LAINNYA  Polda Jambi Berikan Bantuan Kredit, Apa Benar?

“Anggaran mobil dinas baru ini kan karena mobil yang lalu yang digunakan bupati alami kecelakaan, tetapi jika ditolak, bupati secara umum juga telah menyetujui jika memang harus mobil itu dibatalkan, beliau tidak mempersoalkannya,” ujar Khoiri.

Dia menyebut Bupati Merangin sudah pernah menolak pengadaan mobil dinas baru. Namun, dia ogah mengomentari pengadaan mobil dinas untuk Pimpinan DPRD dan Sekda.

“Bupati sendiri sudah menolaknya, kalau pun sudah sah dianggarkan itu, saya rasa tanya sama pihak DPRD saja, kalau bupati tidak masalah jika harus dibatalkan, kalau untuk DPRD dan sekda tanya yang bersangkutan saja, kan sudah jelas bupati tidak masalah kalau mobil dinas itu dibatalkan,” kata Khoiri.

BACA LAINNYA  Fenomena Alam Pisang Manis Berbuah di Tengah Batang

Sebelumnya, sejumlah mahasiswa dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Kabupaten Merangin, Jambi, melakukan penolakan terhadap perencanaan pengadaan mobil dinas baru yang akan dianggarkan untuk bupati pada tahun ini. Mahasiswa itu bahkan juga sempat menjalankan aksi unjuk rasa demi menolak mobil dinas baru itu.

Perencanaan pembelian mobil dinas baru untuk Bupati, Sekda dan Wakil Ketua DPRD disana dinilai tidak etis dalam kondisi pandemi. Dana anggaran itu dinilai mahasiswa kenapa tidak dialihkan untuk hal lain seperti penanganan COVID-19 atau anggaran pembangunan infrastruktur yang masih sangat minim dan banyak yang rusak.

BACA LAINNYA  Bupati Tanjabbar Hadiri Upacara HUT TNI Ke 76 Secara Virtual

Sempat terjadi keributan antara mahasiswa dan seorang wakil rakyat di gedung itu. Ketegangan antara mahasiswa dan wakil rakyat ini lantaran aksi penolakan mahasiswa dari mobnas tersebut tidak digubris oleh mereka.

Polisi sempat mengamankan 7 orang mahasiswa karena aksinya sudah melewati jam maksimal. Para mahasiswa itu telah dipulangkan oleh polisi.

Artikel ini telah dibaca 57 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Al Haris Janji Berantas Sumur Illegal Drilling di Batanghari

15 Oktober 2021 - 16:50 WIB

Pemaparan Visi Misi Cakades Bajubang Laut, Warga : Joni Punya Jaringan, dan Pergaulan Luar Biasa

15 Oktober 2021 - 16:01 WIB

Maulana Terima Penghargaan Menkes Terkait Sanitasi Berbasis Masyarakat

15 Oktober 2021 - 14:59 WIB

Pemaparan Visi dan Misi Cakades, Warga: Program Nomor Urut 1 Banyak Menyentuh Masyarakat

15 Oktober 2021 - 14:46 WIB

Sumur Minyak Illegal di Batanghari Dipaparkan Depan Menteri ESDM RI

15 Oktober 2021 - 14:39 WIB

Lagi… Siswa SMP Jadi Korban Lakalantas di Rantau Puri

15 Oktober 2021 - 13:43 WIB

Trending di Batanghari