LIVE TV
Cegah Claster Baru, Tempat Wisata di Kota Jambi Ditutup Pasca Lebaran, 98 Warga Tanjabbar Terkonfirmasi Positif Covid-19 Pencegahan Penyebaran Virus Covid-19, Ini Himbauan Bupati Fadhil Arief Komunitas Sahabat Sejati Bersama Wawako Maulana Beri Santunan 10 Ton Daging Kerbau Beku Perum Bulog Jambi, Habis di Serbu Pembeli

Home / Hukrim / Nusantara

Minggu, 24 Januari 2021 - 14:17 WIB

Genjot Anak Kandung, Keluarga Minta Eks Anggota DPRD Dikebiri

Kabarjambikito.com – Kasus pencabulan yang diduga dilakukan mantan anggota DPRD NTB berinisial AA kepada anak kandungnya sendiri menggegerkan publik.

AA menggenjot anak gadisnya berinisial WM saat rumah dalam keadaan sepi. Saat kejadian, istri AA sedang dirawat di rumah sakit karena terinfeksi Covid-19.

Paman korban dari pihak ibu WM, Zulkifli meminta terduga pelaku dihukum seberat-beratnya.

“Kita dari keluarga minta supaya pelaku (AA) diberikan hukuman kebiri, atau hukuman seberat-beratnya, sesuai hukum yang berlaku,” tegas Zulkifli.

Zulkifli merupakan saudara kandung dari ibu korban, yang saat ini masih menjalani isolasi di salah satu rumah sakit di Kota Mataram karena terpapar Covid-19.

“Saya paman kandungnya (korban) dari pihak ibu. Saya datang khusus dari Bima, karena mendengar kasus ini, dan langsung datang pada hari itu juga (saat kejadian),” tuturnya.

Sesampai di Mataram, sambungnya, dia langsung membuat laporan ke polisi.

“Kita buat laporan ke polisi, karena saya lihat keponakan saya benar-benar terguncang. Bahkan melihat orang yang mirip bapaknya saja langsung dia teriak, dia kira bapaknya,” sambungnya.

Baca Juga   Ma'ruf Amin Dituding Tak Bisa Kerja, Tengku Zulkarnain Pasang Badan

Zulkifli sangat menyesalkan perbuatan yang dilakukan oleh AA terhadap anak kandungnya sendiri. Hingga sekarang kondisi korban cukup memprihatinkan.

Ketika korban teringat prilaku bejat bapaknya, dia langsung histris seperti orang yang ketakutan.

Saat ini korban juga susah makan, dan lebih memilih mengurung diri di kamar sendiri.

“Hingga sekarang, sehari-hari anaknya (korban) mengurung diri di kamar. Karena kalau diajak ngobrol sama orang lain tidak bisa. Tapi kalau diajak ngomong sama kita pihak keluarga bisa. Tetapi kita ngomong pun susah, tidak berani ngomong yang berat-berat. Kita ngomong sekedar aja,” ujarnya.

“Tetapi kita terus memberikan motivasi kepada dia untuk dia bisa kembali pulih seperti semula. Meskipun itu masih sulit,” sambungnya.

Dikatakan Asmuni, tidak hanya tim kuasa hukum saja yang akan mengawal kasus ini. Tetapi masyarakat juga akan mengawal serta lembanga perlindungan anak, pemerintah melalui Dinas Sosial Kota Mataram dan sehabat anak juga ikut mengawal kasus ini sampai tuntas.

Baca Juga   Sadis !!! Suami Bacok Wajah Istri Hingga Bersimbah Darah

“Disamping kami dari tim kuasa hukum dan keluarga korban. Dan sekali lagi keluarga dari ibu korban akan mengawal kasus ini dengan ketat. Jadi jangan sekali-sekali kasus ini ada yang intervensi, karena ini perbuatan diluar batas perikemanusiaan yang diduga dilakukan oleh seorang ayah kandung kepada anaknya sendiri,” tandasnya.

Sebab menurutnya, ke depan pasti ada intervensi terhadap korban atas kasus ini. Maka dari itu tim kuasa hukum akan terus menjaga supaya tidak ada intervensi yang dilakukan oleh siapapun terhadap korban dan jalannya kasus ini.

“Maka inilah yang kami jaga, supaya tidak ada intervensi. Supaya penegakan kasus ini tegak lurus. Kalau memang dia salah, dia salah. Tetapi kalau memang pengadilan memutus dia bebas, silahkan,” imbuhnya.

ADVERTISEMENT

Namun ketika tersangka nanti terbukti bersalah, sambungnya, maka pihaknya berharap tersangka diberikan hukuman kebiri saja, agar menjadi efek jera kepada setiap orang atau siapapun yang melakukan tindakan-tindakan seperti ini.

Baca Juga   Menuju ke Bayung Lincir, Dua Sopir Diduga Bawa Minyak Ilegal Driling Ditangkap

“Ketika (korban) bercerita dari awal, tentang perbuatan yang dilakukan oleh tersangka kepada anak sendiri. Ini adalah hal-hal yang menurut kita di luar akal sehat seorang manusia. Sungguh di luar akal seorang ayah terhadap anaknya. Jadi pantas dan layak kalau diberikan hukuman kebiri, supaya ada efek jera kepada setiap orang atau siapapun yang melakukan tindakan-tindakan seperti ini,” tegasnya.

Terkait usulan hukuman kebiri ini, Kasat Reskrim Polresta Mataram, Kompol I Kadek Adi Budi Astawa yang dikonfirmasi belum bersedia bicara panjang lebar.

“Nanti kami kaji dulu,” ujar Kompol I Kadek Adi Budi Astawa, dikutip dari Radar Lombok, Sabtu (23/1).

Sementara itu, dari pihak tersangka sendiri juga belum bisa dikonfirmasi. Demikian penasihat hukumnya, Nurdin, juga belum bersedia diminta keterangan.

“Nanti dulu ya. Saya belum bisa memberi keterangan,” singkatnya.

Pojoksatu.id

Share :

Baca Juga

Hukrim

Kapolda Jambi Didesak Periksa Oknum Polisi Gakkumdu Tanjab Timur

Nusantara

Kronologi & Update Terkini Pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Hukrim

Mengaku Panik, Ibu Muda Cekik Bayinya Dari Hasil Hubungan Gelap

Hukrim

Tak Terima Ayahnya Dihina, Warga Tikam Punggung Tetangga Sendiri

Nusantara

Longsor , Empat Rumah Warga Tertimbun

Hukrim

Bupati Safrial Ingatkan Lurah Tidak Lakukan Mark Up dan Fiktif Kelola Dana Kelurahan

Hukrim

Rebutan Lokasi PETI, Warga Sarolangun Mati di Tikam Sesama Rekan Kerja

Hukrim

Punya Anggota 12 Ribuan JDC Nyatakan Dukung Al Haris-Sani