LIVE TV
Tiga Pekan Jelang PSU, Bawaslu Perketat DPT yang TSM Apnizal: Surat Pengunduran Diri Sanusi Sudah Diteruskan ke KPU RI Dinkes Muaro Jambi Minta Perusahaan Tambah Ruang Isolasi Breaking News!! Warga Pelayangan Tembesi Temukan Mayat Gantung Diri Kapolres Tanjabbar Pimpin Langsung Apel Gelar Pasukan OPS Ketupat

Home / Hukrim

Kamis, 11 Maret 2021 - 12:50 WIB

Sadis !!! Setelah Berhubungan Intim, Pelaku Tusuk Korban dari Belakang

Reka adegan pembunuhan terapis Mojokerto, Jawa Timur [Foto: Istimewa ]

Reka adegan pembunuhan terapis Mojokerto, Jawa Timur [Foto: Istimewa ]

Fakta baru terungkap dalam kasus pembunuhan terapis cantik di Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Rabu (10/03/2021). Sebanyak 22 adegan diperagakan dalam rekonstruksi peristiwa di Jalan Raya Mlirip, Desa Mlirip, Kecamatan Jetis.

Dilansir dari Suara.com, tersangka Mohammad Irwanto alias Wanto (24) warga Desa Wuluh, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Jombang, pelaku pembunuhan yang kabur dalam kondisi bugil memperagakan pembunuhan.

Memakai kursi roda, tersangka mulai datang ke lokasi hingga akhirnya melakukan pembunuhan terhadap korban, bernama Ambarwati alias Santi (35), warga Mojokerto.

Usai melakukan hubungan badan hingga dua kali, saat posisi korban nungging dan tersangka ada berada di belakang, tersangka langsung menusuk pinggul korban sebelah kiri menggunakan senjata tajam (sajam) jenis bendo.

Sajam ini sudah dipersiapkan dan sengaja dibawa oleh tersangka dari rumah. Bendo tersebut diambil di bawah bantal. Ini adegan ke 17 dalam reka ulang. Pelaku lalu mendorong korban dan terjatuh ke lantai dengan posisi terlentang.

Baca Juga   Mencoba Melawan, Kaki Pelaku Curas Dihadiakan Timah Panas

Dalam kondisi tersebut tersangka kembali menusuk leher korban di sebelah kiri. Ini merupakan adegan ke 19. Rekontruksi berakhir di tempat pijat berakhir di adegan ke 25, saat tersangka melarikan diri.

Kapolres Mojokerto, AKBP Deddy Supriyadi mengatakan, rekontruksi kasus pembunuhan yang terjadi pada tanggal 4 Februari 2021 tersebut bertujuan untuk memberikan diskripsi tentang terjadi tindak pidana terjadi pembunuhan tersebut.

“Untuk menguji secara kebenaran keterangan tersangka dan saksi,” ungkapnya, seperti dikutip dari beritajatim.com, jejaring media suara.com, Rabu (10/03/2021).

Masih kata mantan Kapolres Sumenep, ada sebanyak 30 adegan. Adegan yang krusial terjadinya aksi pembunuhan tersebut terjadi pada adegan ke 15 hingga 23. Di Tempat Kejadian Perkara (TKP), tersangka memperagakan sebanyak 22 adegan.

Baca Juga   Diduga Jambret, Paman dan Ponakan Diancam 7 Tahun Penjara

“Di TKP ada 22 adegan dan di luar TKP, mulai tersangka di rumah hingga keberangkatan ada 8 adegan. Ini tujuannya di samping itu juga, untuk meyakinkan nantinya pada persidangan oleh hakim karena saat ini dihadiri oleh Jaksa dan penasehat hukum yang nanti akan mengungkap di proses persidangannya,” ujarnya.

Sebelumnya, seorang terapis perempuan ditemukan tewas bersimbah darah di dalam sebuah panti pijat yang terletak di Jalan Raya Mlirip, Desa Mlirip, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto, Kamis (4/2/2021) siang. Saat ditemukan, korban Ambarwati alias Santi (35) dalam keadaan setengah telanjang dengan posisi tengkurap.

Baca Juga   Polisi Tangkap 3 Tersangka Pembuat Dokumen Hasil Rapid Test Palsu

Tak hanya menganiaya warga Kecamatan Loceret, Kabupaten Nganjuk, pelaku juga menganiaya Tarik (48) tahun warga Dusun Kwangen, Desa Sidorejo, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto yang saat kejadian mengantar makan siang untuk korban.

Korban mengalami luka serius di bagian kepala belakang dan dievakuasi ke RSU Dr Wahidin Sudiro Husodo Kota Mojokerto. Pasca kejadian, dengan mengendarai sepeda motor Honda Beat warna pink, pelaku kabur ke arah timur dengan hanya memakai celana dalam.

Warga melihat pelaku memakai celana panjang di depan Kantor Telkom Mlirip yang berjarak 600 meter dari kejadian. Satu pekan lalu, Polresta Mojokerto menyebar sketsa wajah pelaku di angkutan umum dan tempat umum.***

Share :

Baca Juga

Hukrim

Sekolah Maritim Perkuat Sabak-Tungkal

Hukrim

Sedang Pesta Sabu di Hotel Lima Oknum Polisi dan Tiga Warga Sipil Ditangkap

Hukrim

Perkosa Bocah Dibawah Umur, Warga Muaro Jambi Terancam 15 Tahun Penjara

Hukrim

Sabu-Sabu Ditemukan di Pembalut Charm, Seorang Wanita Diciduk Polisi

Hukrim

Masuk Pelosok Pijoan, Al Haris Singgah di Danau Sarang Elang

Hukrim

Usai Lakukan Penyidikan Tim DPJ, Direktur PT PIS di Tahan

Hukrim

Hari Pertama Pleno di Kecamatan Paal Merah, Haris – Sani Menang Telak di Kelurahan Eka Jaya

Hukrim

Bejat !!! Seorang Ayah Tega Hamili Anaknya Sendiri