Diduga Oknum TNI Bekingi Perusahaan, Brigjen Junior Tumilaar Marah Besar: Jalan Takut Kita Lawan Centul City Dapat Untung Besar, Pedagang Sebut NasDem Membawa Berkah Fasha Instruksikan Kader Nasdem Batanghari Dukung Pemerintahan Fadhil – Bakhtiar Oknum Polda Jambi Ditahan Jaksa Peduli, Polsek Batin XXIV Bagikan Sembako Kepada Masyarakat

Home / Tanjabbar

Selasa, 7 September 2021 - 05:22 WIB

Terkait Sengketa Lahan Warga 9 Desa, Wabup Warning Perpanjangan HGU PT DAS

Kabarjambikito.com – Bupati Tanjab Barat, Drs H. Anwar Sadat, M. Ag dan wakil Bupati Hairan, SH kembali menggelar rapat terkait penyelesaian sengketa lahan masyarakat 9 Desa wilayah Ulu dan PT. Anugerah Sejati (DAS), Senin (6/9/2021) di ruang rapat wakil Bupati.

Rapat kali ini merupakan lanjutan dari rapat sebelumnya yang membahas alternatif lain tentang fasilitasi pembangunan kebun masyarakat serta kewajiban 20% oleh pihak perusahan.

Dalam rapat tersebut juga tampak hadir, Wakil Bupati, Asisten I, Asisten II, Kadis Kesbangpol, Kadis DPMPTSP, Kabag Tapem, Kabag SDA, perwakilan BPN, Manajer PT DAS, Manajer Kemitraan PT DAS, perwakilan Masyarakat 9 Desa Serta tamu undangan lainya.

Bupati Tanjab Barat, Drs H. Anwar Sadat, M. Ag mengatakan, rapat kali ini mestinya fokus mencari titik temu sehingga didapat win-win solution di sembilan desa yang tersebar di tiga kecamatan.

BACA LAINNYA  Batang Pinang dijadikan Tiang Listrik, DPRD Tanjabbar Siap Pasilitasi Warga

Selain itu menurutnya juga, perlu ketelitian dan kesabaran dalam mengurai yang namanya benang kusut dan memerlukan itikad baik kita bersama.

“Saya menginginkan bahwa masyarakat 9 Desa merasa nyaman berada di lingkungan perusahan, dan perusahaan juga demikian merasa aman berada di desa kami, ” kata Bupati.

Lebih lanjut menurut Bupati, Kita akan sepakati yang memang menjadi keputusan perusahan dengan mempertimbangkan kepentingan masyarakat yang ada disekitar serta apa yang menjadi kewajiban perusahaan harus ditunaikan.

Laporan Sekertaris Tim Terpadu (Timdu) Kaban Kesbangpol Raden Azis Muslim mengatakan, masyarakat meminta PT DAS izinnya tidak diperpanjang sebab ada hal yang tidak dipenuhi terhadap kepentingan masyarakat terutama terkait Hak Guna Usaha ( HGU ).

“Sudah berapa kali pertemuan meminta solusi dan jawaban atas 20% harus ada fasilitasi yang diberikan kepada masyarakat, mudah-mudahan PT DAS dapat memberikan jawaban yang dapat mementingkan perusahan dan mementingkan masyarakat seperti yang masyarakat inginkan,” katanya.

BACA LAINNYA  Wakapolres Tanjabbar Monitoring Vaksinasi Ibu Hamil dan Remaja

Sementara itu Wakil Bupati Tanjab Barat Hairan, SH, yang juga hadir dalam rapat tersebut mengatakan, rapat yang difasilitasi oleh pemkab ini harus menemukan titik kesepakatan antara masyarakat dan perusahaan sehingga tidak berlarut-larut.

Wakil Bupati Tanjab Barat ini juga menegaskan tidak akan merekomendasikan perpanjangan HGU PT DAS pada akhir tahun jika pihak PT DAS tidak memberikan opsi lain

“Kalau intinya pada hari ini kita tidak mendapat titik temu, terkait permintaan masyarakat, sementara perusahan menolak memberikan HGU, sampai hari ini bapak mencari opsi lain, bearti hari ini tidak ada opsi, mengingat PT DAS akhir tahun ini harus memperpanjang HGU, kami dapat merekomendasikan untuk tidak diperpanjang,” tegas wabup.

Adapun point point kesimpulan Rapat diantaranya.

1. Manajer PT DAS Setelah berkonsultasi dengan pihak manajemen PT DAS yang berlokasi di Kantor Pusat Medan, memutuskan akan memenuhi kewajiban 20% atas perpanjangan HGU dengan perolehan lahan dari masyarakat sekitar perusahan dengan melakukan peremajaan, penanaman baru, perbaikan insfrastruktur dengan pola kredit atau memfasilitasi dalam bentuk lain paling lambat 21 Desember 2021.

BACA LAINNYA  Promosi dan Mutasi 77 Pejabat, Sekda : Bekerja Keras dan Bersinergi Dengan Masyarakat

2. Kelompok Tani 9 Desa menolak usulan PT DAS pada Point 1, dan menginginkan 20% dari lahan HGU PT DAS yang terletak di Lubuk Bernai Kecamatan Tungkal Ulu ( Sekarang Kecamatan Batang Asam)
dan Berharap Pemkab Tidak akan merekomendasikan perpanjangan HGU apabila permintaan 20% dari lahan HGU PT DAS tidak terpenuhi.

3. Pemerintah Daerah telah berupaya memfasilitasi pertemuan kedua belah pihak, dengan kesimpulan akhir sebagaimana diatas dan berharap kedua belah pihak dapat menyelesaikan permasalahan PT DAS dengan masyrakat 9 Desa. (Sul)

Share :

Baca Juga

Kabar Daerah

Rapat Persiapan MTQ, Anwar Sadat : Kegiatan Seremonial, Bazar dan Pameran Ditiadakan

Kabar Daerah

Bupati Anwar Sadat Safari Jum’at Berkah di Masjid Sabilal Muhtadin Desa Semau

Tanjabbar

Sambut MTQ Tingkat Provinsi Jambi, Anwar Sadat Siapkan Becak Untuk Pengunjung

Kabar Daerah

Bupati Tanjabbar Hadiri Tasyakuran dan Launching Sekar Kemuning Archery Club dan Forkopimda Memanah

Peristiwa

Warga Tungkal Yang Dikabarkan Hilang, Sudah Ditemukan di Kecamatan Muara Tembesi

Kabar Daerah

Bupati Tanjabbar Hadiri Upacara HUT TNI Ke 76 Secara Virtual

Tanjabbar

Bersama Kapolda Jambi, Bupati Tanjabbar Gelar Rapat Koordinasi Penanganan Covid-19

Tanjabbar

Persiapan MTQ Tingkat Provinsi, Wabup Tanjabbar Pimpin Apel Gelar Pasukan